Sabtu, 09 April 2011

Kronologis Film Biru di Paripurna DPR



PEWARTA foto Media Indonesia Mohamad Irfan mengabadikan sebuah perilaku seorang anggota DPR RI yang teramat mencengangkan. Di tengah kesibukan rapat paripurna dewan yang terhormat untuk mencari solusi terhadap problem anak bangsa ini, politikus--kalau masih bisa disebut begitu--dari PKS Arifinto asyik masyuk sendiri memelototi film biru dari sebuah PC tablet miliknya. 

Celakanya, keasyikan anggota yang dipercaya mewakili rakyat banyak ini, setidaknya konsituennya itu tertangkap kejelian tele kamera Irfan. Tak pelak, 60 tembakan tustel pun dilepaskan Irfan terhadap moment yang teramat janggal ini.

Irfan pun mengungkapkan kronologis kejadiannya. Berikut petikan wawancara Wartawan Media Indonesia Iwan Kurniawan pewarta yang pernah meraih berbagai penghargaan foto jurnalistik ini di ruang Redaksi Media Indonesia, Jumat (9/4) malam:

Pukul berapakah Anda masuk ke ruangan DPR?

Sekitar pukul 10.30 WIB, saya masuk ke ruangan sidang paripurna, Nusantara II. Saat naik ke atas (lantai dua), saya tidak memikirkan apa-apa selain menjalankan tugas jurnaslitik saya.

Sebelum tiba di DPR, saya memang sempat memotret dulu di sebuah acara diskusi di Gedung DPD. Barulah sesat di DPR, saya berjumpa dengan rekan-rekan sesama pewarta foto dari berbagai media. Lalu, kami bersama-sama memotret sidang paripurna yang tengah berlangsung.

Selanjutnya...?

Sesaat naik ke atas, standar foto yang ingin saya ambil adalah ruang kosong, karena kursi kosong menjadi hunian anggota DPR. Saya mendengar, ada suara interupsi. Ada suara beberapa anggota DPR, seperti Maruarar Sirait (PDI-P) yang tengah interupsi, dan anggota Demokrat (saya lupa namanya). Mereka membicarakan tentang interupsi masalah pembangunan gedung.

Apa yang Anda mau lakukan?

Saya hanya terus mendengar Ketua DPR Marzuki Ali yang tengah memimpin sidang. Karena ada anggota yang tidak mengindahkan interupsi, maka ada yang walkout. Saya tetap mencari sesutu yang unik...

Kapan Anda memotret kejadian itu?

Sekitar pukul 11.00 WIB, setelah beberapa anggota <>walk out<>. Rekan-rekan sesama pewarta foto pun turun. Namun, saya terus mendekati meja pimpinan (di sisi bagian tengah). Saya ingin memotret bangku yang kosong. Namun, saya melihat ada anggota DPR yang main dengan PC tablet.

Oya...?

Sekitar 11.39 WIB, saya mengabadikan (jepret pertama). Sebenarnya, saya tertarik dengan file-file yang kotak-kotak... Kemudian, saya menggunakan lensa panjang (tele). Saya melihat ada gambar yang tidak senonoh.

Saat saya melihat di kamera saya, anggota DPR itu sedang menonton video porno. Saya tahu sehingga saya abadikan hingga frame terakhir. Bukan karena saya berhenti memotret, namun kapasitas sim card penuh.

Pada 11. 39 WIB, saya menggunakan setelan yang lain sehingga bisa mengambil gambar secara jelas. Frame di pukul 11.41.57.

Apakan Anda sudah mengetahui siapa anggota yang menonton film itu?

Saya tidak tahu sehingga saya menanyakan kepada rekan reporter saya, Aryo Bhawono. Aryo pun langsung mengetahui nama politisi yang tempat duduknya (kursi) bernomor 72, itu.

Terus, apakah Anda langsung kirimkan foto?

Barulah setelah salat Jumat, saya langsung mengirim foto ke Redaksi Media Indonesia. Saya hanya kirim enam foto sekitar pukul 13.44 WIB.

Apakah ada tekanan dari pihak tertentu? Karena berbagai media massa nasional telah memberitakan kejadian ini?

Sampai saat ini tak ada tekanan dan intimidasi. Saya memberitakan apa adanya untuk tempat kerja saya. Saya berharap agar foto ini bisa membuat anggota DPR tidak selalu bobrok. Saya selalu mencari momentum yang pas karena saya pekerja media massa.

Menurut Anda, apakah ini bole dikatakan sebagai pembunuh karakter terhadap Arifinto?

Saya tidak ada niat untuk itu. Bagi saya, saya hanya menjalani tugas. Saya pernah memotret para anggota yang sibuk dengaan aktifitas selama rapat berlangsung. Seperti, main catur, main bbm, baca koran.

Kapan karir Anda dimulai?

Karier saya di Media Indonesia berawal dari office boy, operator telephon, dokumentasi foto, dan terakhir fotografer.***



18 komentar:

  1. wah..wah...(geleng-geleng)..ko' bisa begitu ya...akan dibawa kemana bangsa ini...politisi dari partai yang katanya islami saja begitu..padahal mantan petingginya yg sekarang jadi mentri..dgn keras meminta BB menutup kontennya..so..teruskan perjuanganmu mas irfan..artikel yang menarik mas bagus, thank's

    BalasHapus
  2. Berharap jangan sampai menjadi Rapat Pari Porno (maaf) saja,...

    BalasHapus
  3. film biru kok dilihat sembari melaksanakan tugas rakyat.
    mengemban dan menyampaikan aspirasi rakyat kok sambil nonton video, yang ditonton video begituan lagi.
    Yang tertidur atau tiduran saja di shooting kamera kok ini malah asyikmenonton video.

    Sungguh tak punya rasa tanggung jawab sama sekali menurutku gan.
    sebaiknya ya dicopot saja dari anggota spr dan diganti dengan orang lain yang lebih bertanggungjawab.

    BalasHapus
  4. betul..betul..
    bukaxx nyimak sidang tp malah Hot-Hotan ama Tabletnya.. :D
    Pengen dong punya tablet kyk gitu,ngakkk
    -------------------
    mmg kita harus bangga sama wakil rakyat,,semakin pinter2 aja sekrg,pintar ngibulin ngakkkk.
    saya mah gk mau di wakilin ama yg kyk gini :p

    BalasHapus
  5. Wah satu lagi ulah dan tingkah anggota wakil rakyat yang sangat memalukan, pantas Indonesia seperti ini sampai sekarang

    BalasHapus
  6. Satu lagi "kepercayaan" kita dilukai.Sangat memalukan!

    BalasHapus
  7. apa gak punya tempat yg lbh sepi apa... hehe..
    :)
    gak tahan kali ya

    BalasHapus
  8. it's disappointing, there must be a tough sanctions. Do nothing else like it.

    BalasHapus
  9. wahh gini dah pak, klw rakyat udah mmilih wakil rakyat yg tidak becus mngurus negara,,masa nnton di dalm sidang sperti itu,,,sungguh2 tidak bermoral skali ....

    mga aj dia cpet di ganti amiinn hehe,,,

    kunjugan dan koment balik di tnggu pak,,,di

    BalasHapus
  10. To All. Lagi ngebet, di tempat sidang ga mau tahu.

    BalasHapus
  11. wadaw,,,,kacau kacau...
    mau jadi apa indonesia ?????
    yang diatas aja kalau rapat sambil nnton gtuan....
    ampuuuuunnnnn,,,,
    bobrok dah....

    BalasHapus
  12. ada2 aja tuh..mencoreng kebesaran DPR tuh..orang lain mah sidang paripurna,dia mah pariporno..hehe..jangan lupa komentar balik di blogku ya

    BalasHapus
  13. HANYA SATU YANG INGIN AKU TANYAKAN KEPADA PEMERINTAH.
    APAKAH KITA (RAKYAT KECIL) MASIH BUTUH WAKIL RAKYAT??

    BalasHapus
  14. aduh pejabat sekarang aneh2,,


    ikuti bisnis murah mau,, modalnya cuma 18 ribu rupiah,,, peluang anda 181 juta,,, tak ada penipuan disini,, hanya di www.18ribu.com/?id=raystaycool
    baca aja dulu untuk jelasnya,,,,
    ikut dari id saya ya mas,,, ada bonus untuk anda,, atau konfirmasi dulu lewat sms ke 085277642025

    coba aja anda kunjungi www.18ribu.com/?id=raystaycool
    baca2 aja dulu,, atau langsung daftar,, ntar akan ada arahan dari saya melalui sms,,,
    ini bisnis murah dan terlaris 2011,,, segera, peluang kita besar,,

    BalasHapus
  15. salam persahabatan, jadi orang terkenal memang banyak godaan saran dari orang alim perbanyak berteman dengan para alim ulama karena dalam hidup hanya nama yang dijaga.... kejadian ini disayangkan sekali.

    BalasHapus
  16. bagus blognya bisa di contoh trimakasih
    MotoGP

    BalasHapus
  17. bagus blognya bisa di contoh trimakasih
    MotoGP

    BalasHapus

Suatu kehormatan bagi Kebarongan jika anda mau meninggalkan komentar. Tanpa Moderasi, maupun Verifikasi untuk kenyamanan anda menyampaikan komentar baik kritikan, usulan, saran, maupun pujian.