Jumat, 15 April 2011

Kronologi Bom Bunuh Diri di Cirebon



CIREBON, KOMPAS.com - Peristiwa ledakan bom yang terjadi di Masjid Polres Cirebon, Jumat (15/4/2011) menewaskan seorang pria yang diduga sebagai pelaku peledakan bom. Sekitar 25 orang yang menjadi korban akibat ledakan tersebut masih menjalani perawatan di rumah sakit, satu di antaranya Kapolresta Cirebon AKBP Herukoco.



Dari petikan wawancara dengan Kasat Narkoba Polresta Cirebon AKP Tri dan dari informasi yang dihimpun di lapangan, menyebutkan, peristiwa itu terjadi ketika sebagian besar umat muslim mulai memasuki masjid guna menunaikan salat Jumat. Keterangan sejumlah saksi mata yang ikut dalam jamaah salat, merangkum detik-detik meledaknya bom bunuh diri yang melukai puluhan orang termasuk, Kapolresta Cirebon, AKBP Herukoco.

Pukul 11.45 WIB: Jamaah mulai berdatangan ke Masjid At-Taqwa untuk menunaikan ibadah salat Jumat. Mayoritas jamaah merupakan anggota kepolisian Polresta Cirebon.

Pukul 11.55 WIB: Tertib salat Jumat mulai dilakukan. Selang lima menit berikutnya, khatib Jumat mulai berkhutbah. Seorang saksi mata, Anton menyebut, pria yang diduga pelaku saat itu tak terlihat di antara jamaah yang berada di dalam masjid. Kasat Narkoba Polresta Cirebon, AKP Tri menyebut pria berbaju hitam-hitam yang diduga pelaku saat itu berada di luar masjid.

Pukul 12.10 WIB: Khatib mulai menuntaskan khutbahnya. Jamaah bersiap melakukan salat. Sejumlah saksi mata menuturkan, pria yang diduga pelaku bom bunuh diri, masuk ke dalam masjid dan berbaur di dalam saf (deret salat). Pria yang diduga pelaku tersebut berada di saf ke-3 salat.

Pukul 12.15 WIB: Imam salat Jumat memulai salat Jumat berjamaah. Pun saat imam mengucapkan takbir, ledakan terdengar. Sejumlah orang terluka, seorang pria yang diduga pelaku terkapar. Sejumlah orang yang terluka dievakuasi.

Jamaah yang berada di saf kedua, ketiga, dan keempat berjatuhan dan menderita luka serius. Demikian halnya pelaku, dia langsung jatuh dan tewas seketika di lokasi kejadian dengan kondisi perut terluka.

Sementara itu, Kapolresta Cirebon AKBP Herukoco yang berada di saf terdepan juga ikut menjadi korban. Punggung Kapolresta terluka akibat terkena serpihan bom, seperti paku, baut, dan mur.

Belakangan diketahui, saat jenazah pria yang diduga pelaku bom bunuh diri diangkat, ditemukan adanya sebuah tas pinggang yang menggelayut pada sisi kanan perut korban. Dari luka yang terlihat, bagian perut sebelah kanan pria yang diduga pelaku tersebut memang terlihat menganga.

Salat Jumat di masjid tersebut akhirnya urung dilanjutkan. Puluhan korban luka, termasuk Kapolresta langsung dibawa ke rumah sakit terdekat. Demikian halnya korban selamat juga langsung dievakuasi dari masjid. Sementara jasad pelaku, masih terlihat berada di dalam masjid.

Kasat Narkoba Polresta Cirebon AKP Tri mengatakan, pelaku diperkirakan berusia 25 hingga 30 tahun. Tinggi berkisar 165-170 cm, mengenakan baju hitam, celana panjang hitam, jaket hitam, dan mengenakan sebuah tas pinggang.

12 komentar:

  1. sukses selalu sob :D

    BalasHapus
  2. Masya Allah bom lagi- bom lagi, masa ini lagi pada sholat di bom juga, saya yakin bukan umat Islam yang melakukan ini, karena dalam islam tidak mengajarkan untuk saling menyakiti sesama saudaranya...

    BalasHapus
  3. gak mungkin umat islam.. jangan sampe umat islam terfitnah lagi.

    BalasHapus
  4. @ Abdul & A'bang 3
    Islam megajarkan saling mengasihi bukan saling membunuh.

    BalasHapus
  5. betul juga pak,islam adalah agama damai.minta dilaknat saja orang orang yang seperti itu, bukannya menghormati orang beribadah, eh malah bunuh diri dengan bom dimasjid.sedih juga nih lihat beritanya.masaallah

    BalasHapus
  6. Assalamu'alaikum

    mudah-mudahan hal tersebut tdak terjadi lagi dan tidak ada fitnah yang membahayakan, terimakasih infonya dan salam ukhuwah sahabat, o iya link aku disini sepertinya ada eror tolong dicek ya mas, salam sahabat.

    BalasHapus
  7. sungguh menyedihkan...
    semoga tidak terjadi lagi hal seperti ini...

    BalasHapus
  8. damailah indonesiakku...hidup damai lebih indah..semoga kabar baik selalu menyertai kita semua..
    salam damai dari ambon

    BalasHapus
  9. Entahlah kawan...,yang pasti menurut saya salah "mengartikan" kata Jihad dimasa sekarang,hingga polisi pun dimata mereka dianggap pengabdi thogut.Salam damai dari Papua.

    BalasHapus
  10. gila nih pelaku bom bunuh diri..
    gk tau motifx apa,,
    jihad??kok di masjid n kok polisi sasaraxx lgi shalat pula..(gerah saya)

    BalasHapus
  11. aku itu heran gan.
    kenapa yang mati hanya dia saja gan ya.
    dilakukan pula di dalam masjid, apa dia tidak takut dosa apa dengan membom masjid, Rumah Alloh

    BalasHapus

Suatu kehormatan bagi Kebarongan jika anda mau meninggalkan komentar. Tanpa Moderasi, maupun Verifikasi untuk kenyamanan anda menyampaikan komentar baik kritikan, usulan, saran, maupun pujian.